OLED vs QLED: Teknologi TV Mana Yang Lebih Baik?


OLED-vs.-QLED mana yang lebih baik?

Saat anda ingin membeli sebuah televisi, pernahkah terlintas dipikiran anda TV ini pakai teknologi OLED apa QLED ya? atau hanya sekedar beli saja, pokok bungkusnya bagus langsung beli aja?. Setelah anda membaca postingan ini, saya yakin anda akan tercengang. Kenapa? Walaupun bedanya di huruf O dan Q saja, ternyata sungguh jau perbedaannya bagi bumi dan langit atau seperti keju dan kapur.

Oke langsung saja kita bahas apa itu OLED dan QLED untuk menambah pengetahuan kita tentang teknologi yang disematkan di TV ini. Dan anda supaya tahu juga teknologi TV mana yang lebih baik sebelum memutuskan untuk membelinya.

Apa itu OLED?
OLED adalah singkatan dari Organic Light-Emitting Diode dan merupakan teknologi TV yang digunakan oleh LG di TV top-of-the-range mereka. Panel OLED memancarkan cahaya sendiri saat arus listrik melewatinya. TV OLED dapat menyesuaikan luminositas masing-masing piksel. Dengan cara ini piksel dapat dimatikan sepenuhnya, menghasilkan tingkat hitam murni dan kontras yang tak terbatas. Inilah yang membuat LG OLED TV lebih unggul dari pesaing-pesaingnya.

Apa itu QLED?
QLED adalah singkatan dari Quantum-dot Light-Emitting Diode, yang merupakan nama pemasaran yang digunakan oleh Samsung untuk mendeskripsikan TV top-end terbaru mereka. Tidak seperti OLED, QLED bukanlah teknologi display yang emimif. Titik-titik kuantum tidak langsung memancarkan warna yang Anda lihat. TV QLED bekerja dengan menempatkan titik film kuantum di depan panel LED untuk meningkatkan kinerja di area kualitas gambar utama. Dengan demikian TV QLED mampu menghasilkan gamut dan kecerahan warna yang lebih tinggi daripada TV konvensional.

OLED vs QLED: Teknologi TV Mana Yang Lebih Baik?


Dalam menentukan teknologi TV mana yang lebih baik, kita akan membandingkan berbagai parameter yang paling penting bagi pengguna.

Tingkat hitam (black level)
Kemampuan layar untuk menghasilkan warna hitam yang lebih gelap bisa dibilang merupakan faktor terpenting dalam menentukan kualitas gambar. Warna hitam yang lebih gelap memberi warna yang lebih kaya dan kontras yang lebih tinggi - sehingga semakin gelap warna hitam, semakin menyilaukan kualitas gambarnya. Berbicara tentang warna hitam yang paling hitam, tidak ada teknologi TV yang berhasil mendekati apa yang diberikan oleh OLED.

OLED mengubah setiap piksel dan mematikannya secara terpisah, jadi jika bagian dari gambar berwarna hitam, pikselnya mati dan tidak menampilkan cahaya sama sekali. Dengan cara ini OLED bisa mencapai level hitam sempurna. Berbeda dengan QLED, yang mengandalkan lampu latar yang menerangi panel LCD. Bahkan dengan teknologi peredupan yang canggih yang hampir meniru efek "mematikan" milik OLED, TV QLED masih belum mampu menandingi OLED dalam hal black level. Jadi Pemenangnya adalah OLED.

Kecerahan (Brightness)
Ketika sampai pada tingkat kecerahan, QLED adalah juara yang tak terbantahkan. Samsung mengklaim bahwa QLED TV-nya keluaran 2017 bisa mencapai kecerahan puncak 1.500 t0 2.000 nits. Nit adalah satuan ukuran yang menentukan seberapa terang suatu tampilan. Aliansi UHD baru memberi persyaratan  bahwa TV harus memenuhi salah satu dari dua tolak ukur di bawah ini untuk lolos sertifikasi HDR premium:

    Tingkat hitam lebih rendah dari 0,05 nits => kecerahan puncak minimal 1000 nits
   Tingkat hitam lebih rendah dari 0,0005 nits => kecerahan puncak minimal 540 nits

Persyaratan ini diberlakukan karena TV OLED tidak menghasilkan banyak kecerahan, dan TV LED tidak dapat mencapai tingkat hitam yang sempurna. TV LED bisa menjadi sangat terang. Penambahan titik kuantum memberi TV QLED kecerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bahkan TV OLED terbaik tahun 2016, LG Signature OLED G6, hanya berhasil mencapai tingkat kecerahan puncak 800 nits dibandingkan Samsung Q8 QLED 2017 yang memiliki tingkat kecerahan puncak 1500 nits. Jadi pemenangnya adalah QLED.

Viewing Angles
Viewing Angles (Sudut pandang) merupakan perhatian besar bagi banyak orang, dan beberapa orang menganggap aspek ini sangat serius. Ini adalah area lain yang dipuji OLED dan banyak orang telah memuji panel OLED untuk sudut pandang yang sangat baik. TV OLED dapat dilihat tanpa degradasi pencahayaan pada sudut pandang lebar hingga 84 derajat. Layar OLED memiliki pusat sebagai sudut pandang terbaik. Sedangkan QLED berbanding terbalik dengan OLED, bergerak menjauh dari pusat cenderung mengurangi warna dan kontras, sehingga mempengaruhi kualitas gambar secara keseluruhan. Pemenangnya: OLED.

Waktu merespon
Waktu respon adalah waktu yang dibutuhkan untuk setiap dioda untuk beralih dari satu titik ke waktu. Waktu respon yang lebih cepat menghasilkan lebih sedikit motion blur dan artefak yang lebih sedikit. Di area ini, OLED lebih unggul dari QLED karena dioda OLED bekerja sebagai piksel individual. Sebaliknya, dioda pada panel QLED menerangi sekumpulan piksel, bukan piksel individu yang menghasilkan tingkat transisi yang lebih lambat. Berkenaan dengan tingkat respons, OLED disematkan sebagai teknologi TV  dengan tingkat respons tercepat dari teknologi yang pernah digunakan. Pemenang: OLED.

Retensi Gambar
Sama seperti set plasma, OLED hanya bisa menyimpan gambar yang disimpan di layar selama beberapa menit. Ini adalah kelemahan besar untuk display OLED dan paling terlihat pada model low end seperti LG EG9100. Pemenang: QLED.

Baca juga : Layar LCD vs OLED vs AMOLED: Apa Bedanya?

Kesimpulan
Berdasarkan perbandingan point-to-point yang disorot di atas, dapat dibilang bahwa OLED adalah pemenangnya. OLED juga lebih tipis, ringan, dan hemat energi. Namun, dibandingkan QLED, harganya lebih mahal dan memiliki umur yang lebih pendek.

Di sisi lain, TV QLED memiliki kelebihan yang berbeda dibanding OLED. TV QLED lebih cerah, memiliki umur yang lebih panjang, dan model terbaru telah meningkatkan level hitam yang lebih baik. Bagi anda yang suka menonton TV di siang hari, QLED mungkin pilihan yang terbaik.

Semoga artikel ini bisa membantu anda dalam memutuskan membeli tv mana yang terbaik buat anda. terimakasih.

No comments

Mohon untuk tidak berkomentar yang mengandung unsur SARA, P*rno, SPAM